Satu Hati

Dalam hidup aku, saat paling sayu dalam hati adalah bila ;

Saat Mak dan Ayah yang aku dah hidup selama 25 tahun, melepaskan aku pergi mengikut suami untuk menjalankan tugas aku sebagai seorang isteri.

Sumpah. Masa tuh aku rasa mata aku rabak untuk menangis, hati aku pinta untuk meraung. Tapi, aku lebih membiarkan suami masuk ke dalam kereta bila mana aku lari semula masuk ke rumah untuk peluk Mak Ayah, menangis, dan mohon restu yang pastinya.

Tak rasa nak senyum, tak rasa nak ketawa. Masa tuh aku hanya rasa untuk pulang cepat agar tak bergoyang tubuh berdua itu aku banjirkan. :")

Tapi, bila aku jauh pergi, aku pandang ke sebelah kanan ku, sebelah 'Adam' ku dan aku pasti dia akan jaga kan aku seperti yang Mak Ayah dah lakukan seperti sebelumnya.

Aku yakin, walau jauh mana pun aku pergi, hati aku tetap satu dengan tubuh berdua itu. :")


-10pm ; kedai makan (peti ais rosak. HAHA)-
Sent by Maxis from my BlackBerry® smartphone

You Might Also Like

1 COMMENTS