ini bukan alasan

Sejak dari kecil saya memang rapat dengan Ayah. Ke sana ke sini semua Ayah bawa. Lepak kedai kopi dalam waktu petang pon saya akan ikut. Saya kenal semua pakcik di kedai kopi tepi sungai pekan Kuala Sungai Baru. Memang semua dengan Ayah.

Lewat usia 12 tahun, Ayah sambung belajar. Masa tuh Mak sahaja yang jaga saya dan Kakak. Dengan perangai saya yang suka buli dan pukul Kakak, kadang-kadang terasa macam boleh putus asa jadinya. Tapi Mak tetap sabar jaga perangai saya yang macam &#*^$#$#&* tuh. :)

Lewat dewasa keluarga semakin sukar. Selalu diuji macam-macam dugaan. Sedangkan air mata seorang Ayah boleh menitis laju sabar menahan dugaan.

Takde siapa minta diuji sebegini. Hidup huru hara dengan Mak Ayah risau ke mana-mana kami pergi. Cucu yang kecil tiada kehidupan yang sempurna. Bukan begini hidup Mak Ayah yang sempurna. Bukan begini hidup hari-hari tua mereka.

*sebak*

Ini bukan alasan. Tiada siapa yang nak jadikan dugaan ini sebagai alasan untuk melarikan diri dari masalah. Selalu doa dalam sembahyang untuk dikurniakan suami sebaik Ayah. Sesabar macam Ayah. Setabah macam Ayah. Sekuat macam Ayah.

:'(

Ini bukan alasan.
Susah senang sendiri takkan hendak dijaja ke sana ke mari.

T___T

You Might Also Like

5 COMMENTS