secara jujurnya

Kalau ada yang tengok saya asek tersengih je, benda tuh normal untuk apa yang nampak di mata.


Secara jujurnya,
saya seorang yang hari-hari siang dan malamnya penuh dengan gelak ketawa. :)

Kadang-kadang, kita rasa senang sudah kita kenal orang. And takpun, orang macam kenal kita. Tapi, kalau lah ditilik, dihitung ataupun dihisab semula, jauh sekali sebenarnya untuk kita mengenali orang. Sebab kan proses untuk kita kenal betul-betul diri kita pon belum lah lagi moleknya.

*ini adalah entry ke-3 untuk orang yang konon-konon nak delete blog. HAHA.

Secara jujurnya,
saya sebenarnya seorang yang senang untuk tergelak. Kalau tak, mana kan mungkin Encik kat Indah Water dalam trip hari tuh cakap saya terlebih oksigen. Haha. Mungkin dikelilingi kawan-kawan yang masuk air juga lagaknya, buatkan saya jadi high kadang-kadang.

Maka nya, kalau ada dihati pon masalah kekacauan jiwa, semua dilepaskan dengan tergelak. Ohh, lain sungguh dengan masa lalu. Asek menangis je. :)

Secara jujurnya,
saya bukanlah jenis menantu yang disukai oleh semua orang tua. Ini betul. Cakap lepas segala, duduk entah ke mana, bergaul dengan lelaki semua. Sungguh. Kalau ada makcik yang hendak dibuatkan saya menantu, batal sungguh percaturannya.

Saya selesa dengan diri saya. Sungguh.

Namun, saya bukanlah senang dilakukan sebegitu rupa. Didikan Mak Ayah ada lagi. Saya senang begitu bersama rakan semua. Orang kata, selesa. Kalau rakan sendiri tak terima keburukan kita, siapa lagi?

Lewat petang tadi, saya jumpa dengan seorang ibu kepada kawan saya. Kawan yang dalam sekelip mata dah jadi kepada kawan baik saya. Ibunya baik. Lembut. Sungguh. Saya pergi ke rumah anak perempuannya di Bukit Jelutong. Besar sungguh. Gaya jakun mula lah nak terserlah. Tapi jiwa Tun Teja dalam darah saya suruh saya menjadi cool. HAHA. ;)

Kalau lah da masuk rumah orang, rasa tak betah kalau duduk je kan? Kalau Mak saya nampak, alangkan senduk melayang di kepala. Maka nya, pergi lah ke dapur tolong si Kakak memasak dan buat lah kerja serba sedikit. Sampaikan bila nak pulang, "Farah nih pandai buat kerja rumah. Bagus lah." kata si Kakak. Sumpah masa tuh aku duk tersengih je.

Secara jujurnya juga,
kalau da katanya berkawan baik, susah untuk saya lebih daripada hubungan tersebut. Kiranya bestfriend da macam adik beradik. Kalau lah ada hubungan selain daripada sahabat dengan kawan baik, rasa nya seperti bercinta dengan abang sendiri.

Haha. Sumpah geli.

Secara jujurnya lagi,
sedari keil, jarang untuk saya merasakan hidup yang susah. Keluarga saya tak kaya, wang bukan lah sampai tak terkira. Tapi, jujur saya katakan Alhamdulillah saya senang. Ohh, mungkin zaman bila mana Kakak sakit dahulu, susah ketara. Perangai rebel mulan menjelma. Fly keluar sekolah, buat jahat dengan adik junior dan tak belajar semata-mata mintakkan perhatian untuk saya juga. *sigh*

Bila mana masuk ke Universiti, apa yang dihajatkan sentiasa diberi oleh Ayah. Syukur sebenarnya di atas pemberian segala. Namun, bila dengar kan ayat Ayah, rasa sebak tak tentu hala.

"Ayah bagi senang sekarang nih sebab Ayah kesian tengok korang susah masa zaman remaja. Takde life dengan kawan-kawan. Sekarang nih, semua yang Ayah bagi sebab Ayah nak ganti kan apa yang korang terlepas."

Sumpah sebak.

Secara jujurnya,
saya senang dengan hidup saya. Alhamdulillah. Mana mungkin saya tak bersyukur lahir dalam keluarga yang penyayang segala, kawan-kawan yang sentiasa menjaga diri saya sampai berlebh-lebihan. Sampaikan saya selalu terfikir yang saya seorang yang bertuah.

Kadang-kadang kasih sayang yang dapat sampai terlimpah ruah.

Secara jujurnya,
saya seorang yang no flawless dalam kata orang putih nya. Gelak ketawa berdekah dekah, tumbuk terajang dengan rakan sekelas, lepas cakap, mencarut tak tentu hala. Sumpah.

Bukanlah tidak mahu berubah. Mungkin saya orang yang berbeza daripada apa yang dilihat secara kasarnya.

Saya seorang yang cengeng (yang menangis bagai lautan banyaknya), sensitif, spontaneous, panas baran dan lain lain segala. Saya senang merajuk, senang juga untuk dipujuk ; saya senang bawa diri, senang juga untuk melarikan diri. Saya bukan lah seorang yang suka hadapi masalah ; dan secara jujurnya buruk laku semua.

Hanya mereka yang dekat dengan saya kenal diri saya. Tahu benar-benar apa yang saya lakukan.


Secara jujurnya dan sejujur-jujurnya,
sungguh. Saya bukan yang terbaik jauh sekali seorang yang sempurna.


:)


Love,
f

You Might Also Like

1 COMMENTS